Monday, 15 April 2019

Berkasih sayang kerana Allah

Sesungguhnya setiap insan dilahirkan dengan fitrah untuk saling memerlukan dan suka kepada orang yang mengambil berat tentang dirinya.
Sifat mengambil berat ini lahir dari kasih sayang yang sememangnya menjadi fitrah manusia.
Berkasih sayang kerana Allah ada kasih yang murni lahir dari rasa ketaqwaan kepada Allah.
Kasih kerana Allah mendorong manusia untuk bertindak sejajar dengan tuntunan agama jauh mengatasi rasa belas kemanusiaan.
Kasih ibu dan ayah menjadikan mereka seorang yang tegas dalam menegakkan ajaran Islam namun masih dilaksanakan dalam ruang lingkup hikmah dan kebijaksanaan.
Usaha mendidik anak contohnya dalam solat, menyebabkan ibu bapa menilai perbuatan anak dari kaca mata agama, terutama apabila membangunkan anak di waktu subuh.
Kejutan pertama mungkin tidak membantu, namun usaha perlu diteruskan. Dengan kasih terhadap Allah mereka mampu bersabar.

Cinta seorang anak

Askm dan selamat malam
Jam menunjukkan 10.30 malam. Tiba_tiba teringat pula kepada mama dan abah. RINDU itu menyapa lagi dengan doa dan ingatan harapan pada Allah yang Maha Pengasih tidak pernah putus.
 Kasih ibu dan ayah yang telah pergi memberikan rasa kuat untuk meneruskan kehidupan, tidak melemahkan malahan menguatkan. Teringat kata_kata mereka setiap insan pasti akan meninggalkan dunia fana. Siapalah kami untuk terus hidup di dunia ini. DUNIA ini adalah ujian untukmu. JANGAN mudah berputus asa..
Cintaku pada mereka memerlukan muhasabah, memerlukan perjuangan dan kesabaran, kerana tanpa kesedaran mana mungkin aku menjadi anak soleh. Detik hati.
Sungguh cinta seorang anak mungkin tak mampu membalas cinta orang tuanya.Namun berusahalah untuk jadi yang terbaik..
Saya sayang ibu dan ayah..

Saturday, 9 May 2015

sabar dan teruslah bersabar



Teks: Raslah Hussin
Foto: Carian google

Assalamualaikum sahabat sekalian

Hari ini saya ingin bercakap mengenai kesabaran. 
Maksud kesabaran ialah menahan diri dari melakukan dosa dan perkara-perkara yang diharamkan oleh Allah.
Bersabar boleh dilihat melalui:
1- Kata-kata @ perkataan
2. Perbuatan


Sabar dari sudut kata-kata ialah,menahan diri daripada mengeluarkan kata-kata yang sia-sia dan tidak berfaedah, Walaupun seseorang itu dibalas dengan kata-kata yang tidak baik namun dia mampu berdiam diri dan bersabar kerana dia tahu, orang yang bersabar dikurniakan ganjaran yang tinggi di sisi Allah, sesungguhnya keteguhan iman seseorang itu dapat dilihat melalui kebenaran kata-katanya. Sehingga segala tindakannya selaras dengan perbuatannya. Dan tidak mungkin seseorang itu akan menjadi lebih mulia melainkan dia bersabar dalam mengeluarkan kata-katanya. Kata-katanya menjadi penuh hikmah kerana ia lahir dari hati yang suci.

Sabar dari sudut perbuatan pula ialah seseorang itu tidak akan bertindak terburu-buru kerana dia mempunyai sifat kesabaran yang tinggi. Tindakannya hanya di bimbing oleh rasa tanggungjawab dan dia bertindak mengikut garis panduan yang ditentukan syarak. Marahnya hanya kerana Allah.Sepertimana sikap Saidina Umar Ibn Al-Khattab.


Cara berfikir adalah puncak segala tindakan, Jika fikiran dipenuhi rasa irihati dan sifat mazmumah maka akan kuranglah sifat kesabaran seseorang itu. Maka tempatnya akan diambil oleh rasa kesombongan dan riak, dan timbullah pelbagai masalah.

Kesimpulannaya, kita haruslah sentiasa berfikir untuk menjadi hamba Allah yang soleh, merasakan Allah sentiasa melihat perbuatan kita dan redhalah dengan segala ketentuan Allah. InsyaAllah kesabaran akan datang kepada kita.


Sabar dan teruslah bersabar................
salam perjuangan...................

mee goreng

Teks: Raslah Binti Hussin
Foto:Carian google

Alhamdulilah masih diberikan usia yang sungguh bermakna dalam hidup ini. Maka bagi memenuhi kehidupan ini, hari ini salh ingin berkongsi resepi untuk membuat mee goreng.

Bahan-bahan yang diperlukan
1. 200 gram mee kuning
2. 7 ekor udang yang sederhana besar
3. 4 sudu besar cili kisar
4.Satu ketul dada ayam yang dipotong dadu
5. satu genggam daun kucai
6. Garam & gula
7. Kicap
8.sos tiram (satu sudu kecil)
9. sebiji bawang besar dan 2 ulas bawang putih di mayang untuk tumisan


Cara memasak
1.Panaskan minyak,  masukkan bawang besar dan bawang putih, tumis sehingga garing, masukkan ayam.
2. Setelah ayam masak masukkan cili kisar masak sehingga hilang bau dan naik minyak
3. seterusnya masukkan udang, setelah lebih kurang 3 minit masukkan mee, sos tiram kacau sehingga rata, kemudian masukkan kicap.
4. Setelah mee dikacau rata dan telah agak masak, masukkan sebiji telur, kemudian setelah beberapa minit, masukkan kucai , kacau sekejap dan terus angkat.


Thursday, 30 April 2015

nasi lemak

Teks:Raslah Binti Hussin
Mari kita belajar cara memasak nasi lemak.
Bahan yang diperlukan ialah:
Dua cawan beras
Santan kelapa
2 ulas bawang putih
1 biji bawang besar
Daun pandan
Cara memasak
Basuh beras seperti biasa,toskan kemudian masukkan ke dalam Periuk dan masukkan santan,bawang yg telah dipotong,kemudian daun pandan.Masaklah seperti biasa.

Adab makan

Teks:Raslah binti Hussin

Antara adab makan yang perlu kita amalkan ialah
1-Makan menggunakan tangan kanan untuk membezakan amalan kita dengan amalan syaitan yang suka makan dan minum dengan tangan kiri.
2-Pastikan kita membaca bismillah sebelum menyuap makanan,agar iblis tidak menumpang waktu kita makan.
3-Jika makan beramai-ramai di dalam satu bekas,contohnya dulang,ambillah makanan bermula dari bahagian tepi.
4-Setelah habis makan,jilatlah jari bermula dari jari tengah,kemudian jari telunjuk,dan akhirnya ibu jari.

Marilah kita mengamalkan adab-adab makan agar kita mendapat keberkatan dalam setiap suapan kits.

Tuesday, 28 April 2015

Menjual biar yang terbaik

Teks: Raslah Binti Hussin

Jual beli adalah proses menjual dan membeli antara penjual dan pembeli. Dalam melakukan proses menjual dan membeli tutur kata yang baik perlulah diamalkan.

Kedua-dua pihak harus menjaga hak masing-masing agar proses perniagaan yang berlaku mendapat keberkatan dari Allah.

Penjual perlulah memastikan barangan yang dijual berada dalam keadaan baik. Garis panduan yang jelas perlu digunakan untuk menjamin perniagaan berlangsung dengan penuh hemah dan tidak menipu.

Penjual yang berhemah mengkaji barangan yang ingin diperdagangkan dan menjual barangan yang menepati ciri-ciri barangan yang diingini pelanggan. Seandainya ada kecacatan jujurlah dalam urusan perniagaan tersebut.

Akhirnya sekali lagi pastikan jualan mengamalkan konsep "menjual biar yang terbaik" Insya Allah kita berjaya dunia dan akhirat.

Selamat menjalankan jualan yang terbaik............